Pilihan dan Konsekuensi: Respons Anda Terhadap Perilaku Negatif Dapat Membawa Hasil Positif

Jika anak-anak Anda duduk di sekolah dasar, maka sampai sekarang Anda telah memberikan ratusan konsekuensi negatif. Itu merupakan hukuman, pendisiplinan, dan tidur lebih awal yang banyak. Belum lagi sakit kepala. Dan, yang lebih buruk adalah Anda masih punya ratusan hal lainnya yang akan diberikan. Jadi, jika Anda terjebak berurusan dengan konsekuensi negatif, Anda mungkin juga mendapatkan hasil paling banyak darinya.

Tujuan dari konsekuensi negatif adalah untuk mengajarkan anak-anak Anda bahwa pilihan yang berbeda akan lebih baik. Anda tidak ingin mereka menyimpulkan secara keliru bahwa mereka akan mendapatkan keuntungan dari perilaku negatif. Sebagaimana Galatia 6:7 mengingatkan kita, "apa yang ditabur orang, itu juga yang akan dituainya." Anda ingin anak-anak Anda belajar bahwa menaati Tuhan dan memperlakukan orang lain dengan hormat akan menghasilkan yang terbaik. Selain daripada hal itu berarti kegagalan.

Ketika Johnny tidak mendengarkan Anda (atau perilaku negatif apa pun lainnya yang ingin Anda sebutkan), perlu diingat bahwa ini bukan ketidaksengajaan. Itu adalah pilihan. Johnny membuat pilihan ini, berharap hal itu akan membawa hasil yang positif.

Tetapi, sayangnya bagi Johnny, Anda ingin dia belajar bahwa pilihan negatifnya tidak akan membawa hasil yang positif. Sebaliknya, Johnny harus belajar bahwa pilihan buruk memprovokasi konsekuensi dari Anda yaitu: 1 negatif, 2 cepat, dan 3 konsisten . . . Mari kita lihat masing-masing hal ini secara urut.

  1. Negatif. Jika perilaku buruk Johnny menghasilkan sesuatu yang baik, maka dia akan menyimpulkan bahwa itu adalah ide yang baik dan pasti akan mencobanya lagi. Dengan memberikan arahan ulang secara langsung atau konsekuensi negatif efektif dalam cara yang tenang (seperti pendisiplinan atau kehilangan hak istimewa), Anda membantu Johnny untuk menyadari bahwa perilakunya tidak membawa hasil yang diinginkan dan dia malah kehilangan suatu hak istimewa yang berharga. Hasil akhir (dari sudut pandang Johnny): buruk.
  2. Cepat. Ini adalah area yang bisa diperbaiki oleh kita semua. Jika perilaku Johnny memakan waktu yang lama untuk menjadi buruk, maka pada awalnya itu berhasil dengan baik. Misalnya, jika Anda meminta Johnny untuk mematikan TV dan dia mengabaikan Anda selama 60 detik berikutnya, maka perilaku negatifnya membuatnya mendapatkan menit tambahan menonton televisi. Ketika Anda meminta Johnny untuk melakukan sesuatu, Anda harus mengharapkan tanggapan dalam waktu sekitar lima detik. Jika dia mengabaikan Anda, ulangi permintaan Anda dan tunggulah lima detik. Jika Johnny masih tidak menanggapi, Anda harus melakukan intervensi. Tapi perhatikan: hanya 10 detik setelah terjadi. Ini adalah respon yang cepat. Hal ini tidak akan memungkinkan perilaku negatif Johnny mendatangkan hasil yang positif baginya.
  3. Konsisten. Jika Johnny memperhatikan bahwa kadang-kadang dia berhasil lolos dengan perilaku negatif, dapat dipastikan dia akan terus melakukannya. Ini adalah peluang yang lebih baik daripada yang dia dapatkan di Vegas! Tapi, jika dia mengetahui bahwa pilihan buruknya bekerja negatif, cepat, dan konsisten, maka keputusannya menjadi sesuatu yang mudah. Siapa yang mau memilih untuk melakukan sesuatu yang berakibat buruk bagi mereka dari waktu ke waktu? Tidak ada. Bacalah dengan seksama: Jika Johnny terus berperilaku buruk, itu karena ia masih tidak benar-benar berpikir bahwa itu akan bekerja secara negatif, cepat, dan konsisten. Bagi beberapa anak, dibutuhkan banyak pengulangan sebelum mereka belajar bahwa tidak akan ada konsekuensi dari perilaku tertentu yang buruk. Inilah sebabnya mengapa respons Anda dalam setiap hal sangat penting. Ini akan membantu Johnny belajar dari pelajaran yang tepat secepat mungkin.

Anda tidak mengontrol keputusan Johnny. Dia bisa memilih jalan yang benar atau jalan yang salah dalam situasi apapun. Tugas Anda adalah untuk membantu dia belajar dari pelajaran yang benar pada akhir setiap jalan. Jalan yang memperlakukan orang lain dengan hormat akan membawa banyak manfaat, seperti yang dimaksudkan Tuhan. Jalan tidak mematuhi orang tuanya dan memperlakukan orang lain dengan tidak hormat akan menghasilkan sesuatu yang buruk, cepat, dan konsisten . Respons Anda terhadap perilaku buruk akan membantu anak-anak Anda belajar bahwa jalan Tuhan adalah jalan yang terbaik. (t/Jing Jing)

Diterjemahkan dari:

Nama Situs : Today's Christian Woman
Alamat URL : http://www.todayschristianwoman.com/articles/2005/june/choicesconsequenc...
Judul asli artikel : Choices and Consequences
Penulis artikel : Todd Cartmell
Tanggal Akses : 30 Mei 2013
Kategori Tips: 
Tipe Bahan: