Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs Wanita

Pasangan Anda Tidak Harus Menjadi Sahabat Anda

C.S. Lewis dan Kebingungan Budaya Kita Tentang Cinta

Mungkin Anda telah memperhatikan pendefinisian ulang yang populer bahwa pernikahan utamanya adalah sebuah persahabatan yang sangat dekat. Pasangan muda (seringnya ketika mengunggah foto satu sama lain di media sosial) akan berkata, "Saya menikahi sahabat saya." Mereka memaksudkan hal ini sebagai pujian yang sangat tinggi untuk pasangan mereka. Mereka yang mengatakannya biasanya mengartikan pernikahan mereka sebagai kelanjutan dari hubungan persahabatan yang sudah ada, dan yang melampaui ketertarikan seksual. Menikah dengan "sahabat" mereka berarti menambahkan lapisan pada hubungan bersifat platonis yang sudah terjalin dengan baik.

Ada beberapa pendapat yang dikemukakan mengenai sikap ini. Namun, bertentangan dengan apa yang banyak orang pikirkan, ada juga sesuatu yang bermasalah ketika kita memperlakukan persahabatan sebagai puncak cinta pernikahan -- sesuatu yang merupakan gejala kebingungan budaya kita tentang arti cinta, dan bahwa menurut saya, C.S. Lewis -- yang membedakan beberapa jenis cinta -- dapat membantu kita dengan hal ini.

Menikahi Sahabat Anda Memang Baik

Saya mengenal sejumlah pasangan yang benar-benar memulai hubungan mereka sebagai teman. Mereka menikmati minat, tujuan hidup, atau tempat ibadah yang sama. Mereka cenderung tertarik satu sama lain dalam percakapan, karena mereka menganggap satu sama lain menarik. Barulah kemudian hal-hal lain timbul.

Gambar: bersyukur

Sering kali, ketertarikan muncul di salah satu pihak sebelum kemudian muncul di pihak satunya. Pada titik tertentu, faktanya menjadi jelas, dan karena tidak bijaksana untuk membiarkan serta tidak menghiraukan kekuatan luar biasa semacam itu, keduanya harus membuat keputusan: menutup kemungkinan romansa, atau menerimanya. Pasangan yang memilih menerimanya (terutama pihak pria) sering merasa mengalami pencerahan.

"Saya telah lama menikmati kehadiran dan kebersamaan dengan wanita ini, tetapi saya tidak pernah mempertimbangkan kemungkinan ia menjadi pasangan saya." Terkadang, hal ini karena teman wanitanya ini tidak memiliki fisik seperti "tipe" idealnya. Saya pernah mendengar wanita mengatakan hal yang sama tentang suami mereka.

Bisa juga salah satu atau keduanya begitu asyik mengejar hal-hal lain, termasuk ketertarikan romantis pada orang lain, sehingga persahabatan tidak pernah memiliki kesempatan untuk berkembang ke arah yang baru. Bagi Lewis, yang membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk menyadari dan mengakui ketertarikannya pada calon istrinya, Joy Davidman, tampaknya romansa sama sekali tidak ada dalam radarnya. Meskipun demikian, persahabatan murni dapat melahirkan sesuatu yang baru dan indah. Bukan hal yang buruk untuk menikahi sahabat Anda.

Mengacaukan Kategori Cinta Kita

Akan tetapi, tidak baik memperlakukan persahabatan sebagai puncak atau cita-cita dari kasih pernikahan, atau menyiratkan bahwa pernikahan yang tidak didasarkan pada persahabatan erat tidaklah sempurna. Bahkan, untuk secara tidak sengaja menyatakan bahwa pernikahan adalah, atau seharusnya menjadi, semacam persahabatan yang sangat intens (dengan keuntungan tambahan adanya seks dan keluarga) sama saja dengan salah mengartikan kata-kata dan konsep yang berbeda yang digunakan Kitab Suci untuk mendeskripsikan cinta -- atau, lebih tepatnya, berbagai jenis kasih. Empat jenis kasih.

Sepanjang sejarah, sebagian besar pernikahan tidak didasarkan, pertama-tama dan terutama, pada persahabatan. Banyak pernikahan terbesar dalam sejarah didasarkan pada kebutuhan ekonomi, sosial, atau bahkan politik. Pernikahan Maria dengan Yusuf, yang bisa dibilang merupakan penyatuan paling penting antara dua orang yang pernah terjalin, kemungkinan besar diatur oleh para ayah. Dan, tidak ada satupun bagian pengajaran tentang pernikahan dalam Perjanjian Baru di mana kita temukan pasangan diperintahkan atau didorong untuk memupuk persahabatan.

Apa yang kita temukan adalah visi kemitraan dalam kekuasaan dan kemuliaan -- pria dan wanita bersama-sama menunjukkan gambar Allah dan mewujudkan misteri kudus akan inti penciptaan dan penebusan. Yang kita temukan diresmikan dalam Kejadian, dirayakan dalam Kidung Agung, ditegaskan dan dipertahankan dalam Injil, dikuduskan dalam Paulus, dan digenapi dalam Wahyu adalah hal yang jauh lebih dari sekadar pengaturan tinggal bersama. Untuk menggambarkan pernikahan -- seperti yang Allah maksudkan untuk memiliki eros di dalamnya -- hanya sebagai salah satu jenis persahabatan berarti mengambil risiko merendahkan, baik kasih pernikahan maupun kasih persahabatan.

Mengatakan "Saya menikahi sahabat saya" mungkin benar. Akan tetapi, membiarkannya berhenti di situ saja berarti menurunkan gelar tertinggi pasangan saya yang seharusnya sebagai pengantin dan penolong.

Jangan Membuat Persahabatan Menjadi Erotis

Kebiasaan modern kita yang menjadikan persahabatan sebagai standar emas dalam pernikahan, sama dengan percampuran atau kebingungan serius nan populer antara berbagai jenis kasih. Pertimbangkan fenomena sebaliknya, di mana persahabatan dilihat sebagai sesuatu yang erotis. Baru-baru ini di Twitter saya melihat seseorang mengulangi klaim lama dan menjengkelkan bahwa The Lord of the Rings menyampaikan pesan tersirat tentang ketertarikan sesama jenis. Katanya, "(J.R.R.) Tolkien hanya menulis dua jenis pria: pria beristri yang berseri-seri dan pria homoseks yang tidak terang-terangan." Seorang pengguna Twitter yang jauh lebih bijak menjawab dengan mengutip buku Lewis, The Four Loves: "Mereka yang tidak dapat memahami Persahabatan sebagai kasih yang sejati, tetapi hanya sebagai penyamaran atau perpanjangan dari Eros, mengkhianati fakta bahwa mereka tidak pernah memiliki seorang Teman."

Dalam buku itu, Lewis melanjutkan kutipannya, menjelaskan sesuatu tentang perbedaan antara persahabatan dan cinta romantis, atau philia dan eros, menggunakan istilah Yunani:

"Kita semua tahu bahwa meskipun kita dapat merasakan cinta erotis dan persahabatan terhadap orang yang sama, tetapi dalam beberapa hal tidak ada yang kurang dari sebuah Persahabatan dibandingkan dengan sebuah hubungan romantis. Pasangan kekasih selalu berbicara satu sama lain tentang cinta mereka; Teman hampir jarang berbicara tentang Persahabatan mereka. Pasangan kekasih biasanya bertatap muka, fokus terhadap satu sama lain; Teman berdampingan, fokus dalam beberapa kesamaan minat. Di atas segalanya, Eros (selama itu berlangsung) tentu saja hanya terjadi di antara dua pribadi. Namun dalam Persahabatan, dua orang bukanlah persyaratan yang diperlukan, bahkan bukan jumlah yang terbaik.

Demiseksualitas dan Kematian Eros Sejati

Untuk menggambarkan pernikahan -- seperti yang Allah maksudkan untuk memiliki eros di dalamnya -- hanya sebagai salah satu jenis persahabatan berarti mengambil risiko merendahkan, baik kasih pernikahan maupun kasih persahabatan.


Facebook Twitter WhatsApp Telegram

Atau pertimbangkan upaya untuk menyelamatkan definisi eros itu sendiri dari sekadar ketertarikan fisik belaka dengan mendefinisikannya kembali sebagai identitas atau orientasi seksual yang mirip dengan gay, lesbian, atau biseksual. Michaela Kennedy-Cuomo, putri gubernur New York yang berusia 23 tahun, baru-baru ini mengunggah video wawancara ke Instagram, di mana dia mendeskripsikan dirinya sebagai "demiseksual". Bagi mereka yang tidak terbiasa dengan neologisme ini, seorang kolumnis Guardian mendefinisikan demiseksual sebagai "orang yang tidak tertarik secara seksual kepada orang lain, kecuali mereka menjalin ikatan emosional yang kuat dengan orang tersebut lebih dahulu".

Kolumnis yang sama dengan tepat menyatakan bahwa tidak ada yang spesial dari orientasi ini, dan cara Cuomo mendeklarasikannya sebagai identitas seksual esoteris terkesan sebagai usaha mencari perhatian dari seorang wanita muda yang sudah kaya dan memiliki hak istimewa. Akan tetapi, dia terus mengamati betapa seksual dan mesumnya budaya kita sehingga siapa pun merasa perlu menyatakan bahwa emosi dan relasi memengaruhi seksualitasnya. Saya berpikir bahwa kebutuhan Cuomo untuk memperkenalkan kembali eros yang sebenarnya dalam percakapan tentang seks adalah contoh lain dari betapa kacau dan tercampurnya pemahaman kita tentang berbagai jenis cinta.

Kasih yang Menebus

Budaya kita, terutama pada zaman ini, tidak tahu apa artinya "cinta". Terkadang, budaya kita memperlakukan cinta sebagai sesuatu yang hanya setingkat lebih tinggi daripada nafsu seksual. Pada lain waktu, budaya kita menawarkan paham gnostik di mana semua cinta -- bahkan cinta antara suami istri -- tidak lain adalah bentuk persahabatan yang intens antara orang-orang yang telah memutuskan untuk hidup dan tidur bersama. Kita terombang-ambing antara Playboy dan Hallmark (media yang banyak mengekspos tentang nafsu dan hal-hal romantis - Red.), meninggikan nafsu binatang pada satu saat dan sentimen schmaltz (perasaan sentimental yang berlebihan - Red.) pada saat yang lain.

Dalam baku tembak ini, konsep seperti persahabatan yang nyata dan tanpa pamrih difitnah sebagai "homoseksualitas yang ditekan," jika tidak dilupakan sepenuhnya. Dan, yang terbesar dari semua kasih, agape -- kasih ilahi dan kemurahan hati spiritual yang mendorong Kristus untuk menyerahkan nyawa-Nya bagi gereja dan yang Allah maksudkan untuk menghidupkan dan menguduskan cinta kasih lainnya -- tidak ditemukan di mana pun.

Four Loves karya Lewis menyajikan visi besar yang menolong kita untuk melihat bahwa membedakan antara Storge, Eros, Philia, dan Agape dengan benar dapat memperbaiki kerusakan yang telah dilakukan budaya kita terhadap pemahaman kita pada masing-masing jenis kasih. Akan tetapi, yang lebih penting, Lewis menunjukkan kepada kita sumber alkitabiah tempat ia memperoleh pengetahuannya yang kaya dan memuaskan tentang kasih -- dan kepada Sang Kekasih yang melalui hubungannya dengan umat-Nya, kita dapat mengalami keempat kasih itu secara sempurna dan dengan pembedaan yang jelas. (t/N. Risanti)

Diterjemahkan dari:
Nama situs : The Gospel Coalition
Alamat situs : https://thegospelcoalition.org/article/spouse-best-friend
Judul asli artikel : Your Spouse Doesn't Have to Be Your Best Friend
Penulis artikel : Shane Morris
Tipe Bahan: 

Komentar