Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs Wanita

Debora: Wanita yang "Bertindak Benar"

Hakim-Hakim 4:1-5:31

Deborah

Hakim Debora tidak melepaskan penjahat dengan ejekan sarkasme dan mengusir dengan tangannya. Sebaliknya, Debora di Alkitab adalah seorang nabi wanita yang terkenal, hakim yang terhormat, dan teladan ideal bagi setiap wanita yang dipanggil untuk memimpin orang lain.

Tiga ribu tahun yang lalu, Debora duduk di bawah pohon kurma tempat “orang Israel datang kepadanya untuk menghakimi mereka” (Hakim-Hakim 4:5). Tidak diragukan lagi perselisihan terbesar mereka berkisar pada penindas mereka, orang Kanaan. Sesuatu harus dilakukan, dan Debora adalah wanita untuk pekerjaan itu.

Ketika dia memerintahkan Barak, sekretaris pertahanannya, untuk mengumpulkan tentara, Debora menjelaskan siapa yang memerintah sebagai panglima tertinggi: “Tuhan, Allah Israel, yang memerintahkanmu” (Hakim-Hakim 4:6). Tidak seperti Izebel yang memerintah, yang tidak meminta nasihat siapa pun, Debora yang bijaksana mematuhi Tuhan dan meminta dengan tegas agar kehendak-Nya -- bukan kehendaknya sendiri -- yang harus dilakukan.

Bahkan, jika “tentara” kita adalah sekelompok kecil sukarelawan atau dapur yang penuh dengan anak-anak, kita dapat belajar dari gaya kepemimpinan Debora dengan mengesampingkan agenda pribadi, mendengarkan arahan Tuhan yang jelas, dan membiarkan orang lain tahu siapa yang sesungguhnya mengendalikan.

Tidak Takut dalam Pertempuran

Dengan berani dan juga bijak, Debora berjanji untuk menarik Sisera, komandan musuh, ke tepi sungai dan menyerahkannya ke tangan Barak yang sedang menunggu. Debora yang bijaksana mematuhi Tuhan dan meminta dengan tegas agar kehendak-Nya -- bukan kehendaknya sendiri -- yang harus dilakukan.

Namun, Barak menolak keras. “Jika engkau maju menyertaiku, aku pun maju. Jika engkau tidak maju menyertaiku, maka aku pun tidak akan maju.” (Hakim-Hakim 4:8) Apa kesepakatannya? Apakah dia seorang pengecut yang lemah? Atau, apakah Barak berpikir bahwa Tuhan akan memberkati usahanya hanya jika Debora yang saleh ada di sisinya?

Menggali lebih dalam:

  1. Bagaimana Mazmur 18:32-41 menggambarkan kemenangan Daud atas musuh-musuhnya? Dengan cara apa hal itu paralel dengan perang Debora melawan tentara Sisera?
  2. Menurut Ulangan 32:35 dan Nahum 1:2-3, bagaimana kita bisa memastikan jiwa-jiwa yang tidak saleh seperti Sisera memiliki pasak tenda pada masa depan?
  3. Membaca Mazmur 47:9 mengingatkan kita bahwa tidak peduli siapa yang duduk di atas takhta di dunia, hanya Satu yang benar-benar memerintah. Bagaimana mengetahui hal itu menghibur Anda sehubungan dengan kejadian-kejadian di dunia saat ini?

Apa pun masalahnya, tanggapannya cepat. “Baiklah,” kata Debora, “Aku akan pergi bersamamu” (Hakim-Hakim 4:9). Sebagai mitranya yang modern, mantan Perdana Menteri Inggris, Margaret Thatcher, pernah berkata, “Dalam dunia politik, jika Anda menginginkan sesuatu untuk dikatakan, mintalah seorang pria. Jika Anda menginginkan sesuatu untuk dikerjakan, mintalah seorang wanita.”

Debora benar-benar mengambil tindakan, tetapi memperingatkan Barak bahwa dia telah kehilangan klaim apa pun dalam kemenangan tersebut: “Akan tetapi, engkau tidak akan mendapat kehormatan atas perjalanan yang engkau tempuh ini, sebab Tuhan akan menyerahkan Sisera ke dalam tangan seorang perempuan” (Hakim-Hakim 4:9).

Ingatlah nubuat itu, dan bersiaplah untuk beberapa kejutan.

Perintah Atasan kepada Pasukan untuk Berangkat

Sisera

Kedua pasukan dikerahkan: Sisera yang kejam dengan kereta besi dan orang yang sangat banyak beradu melawan Barak dengan 10.000 pasukan berjalan kaki, bukannya naik kereta. Sebelum Barak kehilangan keberaniannya, Debora memberitahunya, “Bangkitlah, sebab inilah hari pada waktu TUHAN menyerahkan Sisera ke dalam tanganmu. Bukankah TUHAN yang akan maju di depanmu?” (Hakim-Hakim 4:14).

Sekali lagi, Debora menolak keinginan untuk dianggap bahwa dia pantas dipuji atau mengambil alih, dan menjelaskan rantai komando. Oh, saya memperhatikan cerita Debora belasan tahun yang lalu! Dalam tugas singkat saya sebagai majikan, mengawasi tiga wanita yang bekerja untuk saya, saya menemukan sifat berkemauan keras saya tidak selalu berguna bagi saya. Gaya manajemen saya adalah “ikuti saya” dan “lakukan dengan cara saya”. Namun, seperti yang Debora tunjukkan, mengikuti Tuhan dan melakukan berbagai hal menurut cara-Nya, itulah memimpin orang lain yang sesungguhnya.

Grand Final (Babak Final)

Sama seperti yang diharapkan, kehendak Allah menang di medan perang: “Seluruh tentara Sisera tewas oleh mata pedang, tidak seorang pun sampai terluput” (Hakim-Hakim 4:16). Satu-satunya pengecualian adalah Sisera sendiri, yang melarikan diri dengan berjalan kaki dan mencari perlindungan di dalam tenda seorang wanita bernama Yael.

Bukan tempat yang aman karena Yael memiliki pasak tenda, palu, dan dua tangan yang kuat ....

Saya akan menyingkat kisah kematian Sisera yang menyedihkan dan beralih ke tanggapan Debora. Ketika dia mengetahui nubuatnya bahwa Tuhan akan menyerahkan Sisera kepada seorang wanita menjadi kenyataan, suara musik terdengar di seluruh negeri. Lagu Debora, fragmen sastra Ibrani tertua yang masih ada, dipersembahkan untuk Dia yang dikasihinya: “Aku mau bernyanyi; aku akan bermazmur bagi Tuhan, Allah Israel” (Hakim-Hakim 5:3).

Dia juga menyanyikan pujian tentang orang-orang yang melayani dia dengan baik -- "Hatiku tertuju kepada para panglima Israel, yang dengan sukarela telah menyerahkan dirinya" (Hakim-Hakim 5:9) -- dan dia sangat memuji Yael, menyebutnya “diberkatilah di antara perempuan-perempuan lain -- perempuan di kemah”(Hakim-Hakim 5:24). Pelajaran terakhir tentang kepemimpinan Debora: Akui usaha orang lain, daripada menepuk punggung Anda sendiri.

Dari awal sampai akhir, Debora adalah wanita Allah. Jika Tuhan memanggil Anda untuk memimpin orang lain, perhatikan untuk menjadikan motto Debora sebagai motto Anda: “Majulah hai jiwaku; dengan kekuatan!” (Hakim-Hakim 5:21). (t/Jing-Jing)

Download Audio

Diterjemahkan dari:
Nama situs : Today's Christian Woman
Alamat situs : http://www.todayschristianwoman.com/articles/2007/march/9.22.html
Judul asli artikel : Deborah: A "Do Right" Woman
Penulis artikel : Liz Curtis Higgs
Tanggal akses : 13 Juni 2017
Tipe Bahan: 
Kolom e-Wanita: 
kategori: 

Komentar